''Kamar Mandi Cewek di Sebelah Sana Mbak,''

17:11:00


Assalamualaikum!

Kkk, apa kabar-lagi?

Gue udah kebelet ngepost lagi, mumpung lagi pengen ngetik juga.

Gue nggak tau kenapa gue selalu ngedapetin masalah ini, yang udah gue alamin sebanyak tiga kali…

Gue nggak tau kok bisa gini…

Haduh dramatis abis -_- Emangnya masalahnya apa sih?

SALAH MASUK KAMAR MANDI……….

Korban foto : SMPN 1 Sidoarjo - teacher's lavatory

Oke, covernya ruarrr biasa banget.

Padahal, salah masuk kamar mandi aja. Aja.

Gue yakin beberapa dari kalian pasti ada yang pernah salah masuk kamar mandi. Yah, sekarang kan kamar mandi cewek cowok dipisah gitu, jadi apa kalian pernah salah masuk? Yang cowok masuk ke kamar mandi cewek, yang cewek masuk kamar mandi cowok?

Nah, gue udah ngalamin dua atau tiga kali nih. Itu pula yang gue inget, yang gue gak inget gimana?

Yang pertama, terjadi pas gue lagi daftar SMP. Dengan seragam ijo mirip baju muslim yang merupakan seragam Rabu-Kamis SD gue, dengan muka PD mampus gue mendatangi sebuah ruangan kecil dengan pintu bercat coklat dan masuk ke dalamnya. Dan entah apa yang merasuki gue waktu itu, gue pikir kamar mandi itu emang kamar mandi sekolah, bukan kamar mandi musholla.

Sumpah gue nggak konsen banget pas itu, gue nggak nyadar kalo kamar mandi itu punyanya musholla. Dan lebih nggak konsennya lagi, setelah dipikir-pikir kenapa waktu itu gue nggak mikir kalo ada begitu banyak cowok-cowok berseliweran di sana-sini? Kenapa muka gue cool banget waktu itu? Efek PD berlebih. Ternyata itu kamar mandi musholla, buat cowok. Hebat.

Yang kedua, pas gue matrikulasi pas SMP. Gue masih pake baju SD waktu itu. Gue inget banget, pas itu pake seragam merah-putih dengan bawahan berupa celana–seragam SD gue. Karena emang gue kebelet, dengan niat menuntaskan panggilan alam, gue sok tau aja jalan-jalan di sekolah buat nemuin kamar mandi. Nah, gue udah punya keyakinan, kalo ruangan di depan gue adalah kamar mandi. Bahkan gue udah sempet tanya salah seorang Pak Guru, “Pak itu kamar mandi ya?” dan beliau mengiyakan. Yaudah, dengan muka pede + kebelet pipis, gue melangkah dengan mantap ke ruangan yang berisi kamar mandi itu.

Dari luar gue udah bisa ngeliat di ruangan itu ada dua buah ruangan kamar mandi. Kemudian, pas gue udah mulai mendekat, ada tiga atau empat kakak kelas yang duduk di depan ruangan itu, dan ngeliatin gue dengan muka sinis-bangetbanget, sambil menggumam “Lhe arek iki lapo..” (Lho anak ini ngapain?) gituuuuu terus, nggak nyobak nanyak kek “Dek mau kemana?” “Mau ke kamar mandi tah dek?” eeeeeh malah dirasani terang-terangan begitu, sakit tau!

Gue yang bingung dan takut tetep berusaha stay cool tapi malah makin panik dan kebelet, sambil dikit-dikit ngeliatin kakak kelas yang masih sinis itu, gue tetep ngelangkah ke dalam ruangan. Kemudian gue ngeliat ada kakak kelas cowok berbadan besar lagi jalan keluar ruangan sambil ngebenerin celananya, dan syukurlah begitu ngeliat gue, dia langsung ngasih tau dengan ramah, “Ini kamar mandi cowok dek, yang cewek disana,” sambil nunjukin tempat kamar mandi cewek. Gue-malu-abis. Bis. Bis. Dan kaget, soalnya pas SD, kamar mandi cowok-cewek itu nggak ada bedane gitu.

Nah, saking ndredegnya, gue cuman bisa senyum panik ke arah kakak kelas cowok yang ramah tadi, terus langsung lari sekencang mungkin ke kamar mandi cewek. Fiuh.

Nah, yang ketiga nih, baru-baru ini kejadian, dan menyimpang dari topik -_- Tanggal 17 Maret kemarin gue–dan  Rara–dateng buat ikut olimpiade matematika di SMP Al-Hikmah Surabaya. Nah, pas udah selesai, gue memutuskan untuk shalat Dhuhur dulu, sendirian. Di Al Hikmah itu, ada masjidnya gede gitu. Nah, berbekal tanya ke papa untuk lokasi masjidnya, gue jalan sendirian ke arah masjid. Setelah naruh sandal di rak, gue mulai masuk ke area masjid dan gue langsung berada di tempat wudhu.

Gue berdiri di tengah-tengah, di kanan kiri gue, adalah tempat wudhu yang agak tertutup. Kemudian, perasaan gue mulai nggak enak.

Kok banyak cowok ya?

Kenapa cowok semua…

Apa jangan-jangan ceweknya udah di masjid semua jadi gak ada yang wudhu ya…

Gue udah mulai panik dan senyum-senyum panik sendiri, dan melangkah pelan-sangat pelan ke sebelah kiri gue buat wudhu.

Untunglah. Ada bapak-bapak muda (?) dari belakang gue yang berkata dengan volume yang cukup ngebuat gue noleh, “Tempat wudhu perempuan di sebelah sana mbak,” dannnnnnn gue terselamatkan. Untung gue belum masuk ke tempat wudhu nya. Dengan kikuk, gue jawab “M..makasih ya pak,” dan langsung ngacir ke tempat wudhu cewek yang ternyata ada di sisi yang lain dari masjid.

Setelah selesai dari masjid, berhubung gue nggak tau jalan lain, dan sandal gue juga ada di rak deket tempat wudhu cowok, mau nggak mau gue harus lari menerjang lantai licin dan melesat di antara badan anak laki-laki (soalnya pas itu tempat wudhunya lagi rame, untung pas gue baru datang masih agak sepi) dengan gesit dan lincah kayak di iklan-iklan WRP *ngarep*.


Jadi, pengalaman serupa apa lagi yang bakal gue dapet setelah ini?

You Might Also Like

1 comments

  1. hahaha mangkanya kalo mau ke wc liat spanduknya dulu.

    ReplyDelete

Beli merica, beli jamu.
Habis baca-baca, kuharapkan komenmu!