Aku kelas 9 lho rek

23:09:00

Assalamualaikum hey hey heeeeeeeeeeeeey -___-

Hai.

Lama nih nggak ngepost. Lagi-lagi karena modem yang kuotanya habis.

Oke, langsung aja.

Ijinkan gue narsis dan meninggi-ninggikan diri dulu ya?

Akhirnya. Akhirnya setelah gue melewati tugas demi tugas, ujian demi ujian, dan berbagai tantangan yang memberikan kejutan demi kejutan (lebay sedikit no prob oke?), akhirnya….

*mungkin bagi kalian-kalian yang nggak kenal gue dan lagi ngebaca tulisan ini, bakal ngira gue barusan lulus dari SD, atau SMP, atau SMA, menang lotre (walaupun gue tau menang lotre nggak pake ujian), atau bahkan barusan berhasil mengalahkan penjahat dan menyelamatkan dunia.

Tapi masalahnya adalah, gue sedang tidak lulus dari mana-mana dan tidak dalam situasi keberuntungan yang berhubungan dengan fulus, apalagi mengalahkan penjahat dan menyelamatkan dunia dari kehancuran yang dramatis.

Tapi, dengan BANGGA TAPI BANYAK KIKUKNYA, gue menyatakan kalau gue…

Menjadi kelas Sembilan dan memakai badge biru yang cemerlang sekali
Iya dong, kan badge nya baru beli

Semua orang bisa pake badge biru ini, dengan nomer kelas ini, dan dengan nama sekolah ini. Tinggal beli di koperasi sekolah gue, kan?

Yaah, walaupun gue juga ngedapetin badge ini juga dari beli di koperasi sekolah, dan bukan dengan mendapatkannya cuma-cuma dan diberikan oleh kepala sekolah dengan penuh kebanggaan dan tepuk tangan di sana-sini… setidaknya gue mendapatkannya karena gue memang sepantasnya sudah kelas 9.

Kenapa kok sepantasnya? Iya dong, karena gue masuk ke SMP itu taun pelajaran 2010/2011, kelas 8 SMP taun pelajaran 2011/2012, dan karena gue bukan anak akselerasi yang lulus dalam dua taun pelajaran, jadi taun pelajaran 2012/2013 sudah saatnya gue yang mengemban pangkat sebagai ‘kelas sembilan’.

Jadi, simpelnya : gue jadi anak kelas sembilan karena TAKDIR.

Dan takdir nggak bisa dilawan. Kalian mau jungkir balik koprol kayang muntah darah muntaber demam berdarah malaria diare makan sabun mandi sampe loncat dari kasur buat bunuh diri pun, kalo takdir ya tetep takdir.

Alhamdulillah, gue mendapatkan takdir yang bagus dari Tuhan yaitu naik kelas.

Gue sedih sekali harus meninggalkan kelas delapan empat. Kenapa? Karena kelas yang gue tempati sekarang–kelas 94, adalah bekas ruang seni rupa terus bekas tempat latihan anak dance (dan masih ada gaun-gaun dan kosmetik-kosmetik anak-anak dance juga), AC nya jauh lebih pelan dari kipas angin, tanpa LCD yg biasanya ada di ruang kelas, dan fasilitas-fasilitas yang seharusnya gue temui.

Oke oke, gue tau gue terdengar sangat sangat sangat arogan, tapi heiii mengemukakan pendapat itu bebas kan, uh? Seenggaknya gue nggak menyalahkan siapa-siapa karena ruang kelas yang begini dan begitu. Gue tau, ntar ntar juga pihak sekolah pasti mengakhiri semua krisis fasilitias yang 94 alami, tapi… masalahnya gue lagi pingin nulis saat ini dan cuman topik tentang inilah yang masuk akal buat gue tulis disini. Tarik maaang!

Jadi, mari buat orang-orang yang kebetulan atau dibetul-betulkan lagi ngebaca post ini dan lagi naik kelas dan jangka waktu kalian sekolah tinggal satu tahun sebelum lanjut ke tahap yang lebih tinggi (insya Allah kalo lulus), mari kita senang.

‘Mari kita senang’ kok kayaknya nggak enak bener eh?

Soalnya, kalo ‘Mari kita berbangga’ ngapain bangga juga? Gue nggak bisa menemukan alasan yang pas untuk itu.

Kalo ‘Mari kita bersenang-senang’, nggak juga. Tinggal setaun waktu perjuangan di sekolah kita, harusnya sinau (baca=belajar), bukan main Ninja Saga atau Pinball sampek elek.

Sedangkan kalo ‘Mari kita bersedih, karena mau lulus kita akan meninggalkan teman-teman dan kenangan yang terkubur di sekolah ini, hiks hiks hiksSsS’, nggak banget.

Kalo ‘Mari kita stress, karena banyak ujian’, hee jangan hee!

Dan Mari Kita-Mari Kita yang lain kayaknya kurang pas. Jadi, gue memilih ‘Mari kita senang’ aja. Karena, kedengerannya keren, ceria, indah, dan penuh motivasi. Tssaahhh.

Kalo kata salah satu ibu motivator di lembaga bimbingan belajar yang gue tempatin saat ini, salah satu kesalahan yang dilakukan manusia untuk menggapai impiannya adalah : positive thinking. Ternyata positive thinking untuk menggapai impian adalah tidak benar. Karena harusnya positive feeling. Jadi perasaannya yang positif. Jadi, semacam mengikhlaskan apa yang terjadi dan menghadapi dengan senyuman dari hati.

Bahkan, beliau pun ngejadiin bayi sebagai contohnya. Bayangkan ada bayi yang lucu sekali dan bayi itu sedang tersenyum kepada kita lalu mari kita balas senyuman itu dengan ikhlas, maka senyum kita akan indah, simetris, dan nggak menceng-menceng. Hm, saya suka teori Anda, bu.

Maka, kata beliau, kalo mama kita marah-marah, pandanglah beliau sebagai bayi yang lucu, maka kita bisa tersenyum ikhlas ketika mama lagi marah ke kita. Dan gue nggak bisa ngebayangin ada bayi di hadapan gue yang marahin gue karena gue nggak belajar sewaktu pekan ujian. Hm, lagi-lagi, saya suka teori Anda, bu.
Serius, sering banget mama marah-marah ke gue tapi gue cuman ketawa atau senyum-senyum nggak jelas, tapi gue nggak pernah terbesit pikiran untuk berandai-andai kalau beliau adalah bayi yang lucu nan sungguh menggemaskan.

Okelah, segini aja ‘perkenalan’ gue sebagai anak kelas sembilan yang tetep kece, cool, and calm dalam mimpi.

Tetep visit Nadecelleux, follow juga rek.

Ngambil cucian, di rumah Desi. Cukup sekian, terimakasi.

Garing banget -____- Bye 

You Might Also Like

5 comments

  1. Hehe, aku juga kelas 9 :) Semangat UN :D

    ReplyDelete
  2. CIYEEE NADAAAAKKKKKK *woleslhorat._.*
    aku juga kelas 9 dongg;))) ayok fighting bareng2 buat UN! ;)

    ReplyDelete
  3. Waaa xD aku baru lulus juga loh. habis UN nih kemaren u,u ati-ati loh, entar pasti banyak ujian -__- *nakut-nakutin* #digampar

    ReplyDelete
  4. Nadaaaa, aku juga UN lho;;) Ayo semangaaat!

    ReplyDelete
  5. Flora, Ratrik, Esen : AYOOO CEMUNGUUUUUDTTTHHHHH

    Adhella : celumut ea *ea, iyadong aku juga pernah merasakan saat masa-masa SD :')

    ReplyDelete

Beli merica, beli jamu.
Habis baca-baca, kuharapkan komenmu!