Sunshine Becomes You

12:35:00

Assalamualaikum!

Apa kabar? Tadi ini hari kedua ujian direktorat di sekolah gue, pelajaran IPA. Dan IPA memang membunuh secara perlahan-lahan. Walaupun pada akhirnya soal-soalnya nggak semengerikan yang gue pikir, tapi tetep aja horor. Semua ujian sekolah itu horor.

Beberapa hari yang lalu giliran gue buat pinjem novel barunya Ilana Tan (btw gue nggak tau novel itu yang punya siapa -_-) yang judulnya Sunshine Becomes You. Dan akhirnya, hari Selasa 28 Mei kemarin, gue mulai baca.

cover Sunshine Becomes You

Ilana Tan, kayaknya terkenal gara-gara novel yang dia keluarin sebelum novel ini, yang tetralogi nya 4 Musim.


Banyak orang bilang, tetralogi ini buagus banget dan mengharukan. Sayangnya, gue belum pernah baca T.T Eh pernah sih, yang Summer In Seoul cuman sampek halaman seratusan (dan gue sudah ngerasain novel itu bagus!) karena gue bacanya di sekolah tok. Sempet mau pinjem ke temen, eh lupa kalo gue pinjem, atau males nunggu giliran, jadinya gak baca-baca deh sampek sekarang.

Dan kemarin malam, jam 9 gue memutuskan untuk ngelanjutin Sunshine Becomes You, dan selesai sekitar jam 12 malam.

Gue bener-bener kagum sama Ilana Tan demi apapun! Sumpah novelnya ini kueren pol. Bahasanya itulho, walaupun ala-ala novel terjemahan (atau memang novel terjemahan?), tapi tetep bisa gue baca. Ringan banget, Ilana Tan disini bener-bener pingin ngajak kita buat masuk ke novel itu.. ah gue susah njelasinnya.

Banyak review buku ini di internet dan bilang kalo novel ini akhirnya mudah ketebak. Menurut gue, agak bisa ditebak. Setelah Ilana Tan dengan 'kejamnya' membuat dua tokoh utama ter'lihat' akan baik-baik saja (dan sekaligus membuat gue berharap bahwa dua tokoh utama itu bener-bener bakalan baik-baik aja), Ilana menurut gue udah berusaha memberitahu gue lewat jalan cerita di novel itu bahwa ada kemungkinan bahwa akhirnya bisa tidak baik-baik saja.

Singkat cerita,

Alex Hirano, dan Ray Hirano adalah kakak-beradik. Alex itu pianis terkenal, sedangkan Ray itu penari b-boy (kalo gaksalah ._.v). Dan, Ray Hirano waktu itu cerita berseri-seri kalo dia lagi suka banget sama cewek namanya Mia Clark, seorang penari kontemporer sekaligus guru di salah satu tempat nari gitu namanya Small Steps.

Hari itu, Ray pingin ngenalin Mia ke Alex di Small Steps, dan dari situlah semuanya berawal. Mia Clark yang waktu itu jatuh dari tangga nggak sengaja nubruk Alex. ... Ray nggak kenapa-napa, Mia juga cuman memar sedikit, tapi Alex... tangannya terkilir dan tangannya harus terpaksa diperban dan konser-konser sampai akhir tahun juga harus dibatalkan.

Alex bener-bener benci sama Mia. Karena ngerasa bersalah buanget nget nget, Mia mutusin untuk minta maaf dan bersedia jadi tangan kiri Alex. Alex, yang emang butuh bantuan selama sebelah tangannya masih diperban, akhirnya setuju. Sejak saat itu, Alex menganggap Mia sebagai pesuruhnya.

Awalnya semua biasa-biasa aja. Alex cuek, pake banget. Alex dingin, sama sekali nggak ada tanda-tanda Alex dan Mia bakal bersahabat. Tapi, entah kenapa karena jalan itu, mereka nggak sengaja malah sangat mengenal satu sama lain. Dan seterusnya... dan seterusnya........

See? Gampang ditebak akhirnya kayak gimana? Tapi, Ray yang katanya suka sama Mia gimana? Perubahan apa yang akan terjadi sama Alex selama Mia ada di dekatnya? Terus Mia.... gimana? -_______-

Uh, gue bukan tipe orang yang bisa ngebuat review dengan dramatis ya -_- Sebel deh.

Novel ini penuh dengan masalah, masalah, dan masalah. Tapi entah kenapa gue yakin semua yang ngebaca novel ini sangat menikmati semua masalah-masalah itu. Dan tentunya ikut berharap kalo masalah-masalah itu berakhir bahagia, sih.

Ketika Alex sama Mia tengkar, gue ikut marah. Waktu Alex ter'lihat' manis didepan Mia, gue ikut senyum. Waktu Mia bahagia di dekat Alex, gue seakan-akan bisa ngerasain apa yang dirasain Mia. Padahal Mia itu kan cuman tokoh fiksi...

Dan pada akhirnya, pas gue baca endingnya, gue shock. Serius! Gue nggak henti-hentinya mikirin apa yang bakal terjadi seandainya novel itu dilanjutin. Gimana keadaan Alex?

Seharusnya gue harus langsung tidur habis nyelesaiin Sunshine Becomes You soalnya udah jam 12 malem, dan besoknya ujian IPA. Tapi, gue nggak bisa tidur, sekitar sampek jam setengah 2 malem. Mungkin gue udah biasa tidur jam-jam segini, tapi kali ini beda. Seakan-akan gue ikut gelisah sama apa yang bakal terjadi selanjutnya di novel itu. Padahal, gue udah ngebaca ke-432 halamannya dan sadar kalo novel itu udah habis.

Seakan-akan gue ikut seneng, terharu, tapi juga nggak terima sama apa yang jadi akhir cerita.

Ah udah ah. Kayaknya kok gue udah ngebongkar terlalu banyak ya di buku itu -_________- Peace.

Mungkin gue sangat, sangat, sangat, hiperbola buat ngejelasin pengaruh novel ini, dan kok kayaknya gue terlalu banyak masukin italic ya ke post ini (///v-__-)

Silahkan baca. Beli? Pinjem? Asal jangan nyolong aja.

Peace, love, and gawl. Nadecelleux \m/

sumber gambar:
http://metropop-lover.blogspot.com/2011/12/sampul-buku-terbaru-ilana-tan-sunshine.html
http://hima-rain.blogspot.com/2012/02/karya-ilana-tan-tetralogi-4-musim-dan.html

You Might Also Like

3 comments

  1. aaaaaaaaa sama deh sama kamu (?) {}
    biasanya aku males baca kayak novel menye2 gitu, bosen. terus bisa di tebak akhirnya, macem ftv *ehh*

    tapi pas baca ini itu menikmati banget.__. walopun awalnya ngebosenin hahah :p

    ReplyDelete
  2. ceritanya sumpah keren. banyak banget konfliknya~ aku nangis lo baca itu *oke alay-_-*
    awalnya enggak bisa ditebak kan ya kalo Mianya.....*udah tau kan?*

    ReplyDelete
  3. dek.... kamu harus baca yg 4 musim itu! itu bagus banget jugaaa, apalagi yg autumn sama winter! pokoknya harus baca dek!

    sama dek! endingnya bikin geregetan yakan wkwk

    ReplyDelete

Beli merica, beli jamu.
Habis baca-baca, kuharapkan komenmu!