Maha Naim. Tiga hari yang ..................

18:00:00

Assalamualaikum, Spicer :*

HAHAHA GIMANA KABAR KALIAN? GUE KANGEEEEEEEEN BANGET SAMA INTERNET.

Hhh.. sebenernya gue udah mulai agak nggak mood buat ngepost nih, TAPI GUE PINGIIIN.

Jadi, gue post aja.

It's about....


Jeng jeng jeng...

Jadi gini, dari tanggal 1 - 3 Maret 2012 kemarin, gue dan puluhan anak kelas 8 di sekolah gue ngadain kemah. Kemah tiga hari, di luar kota, dan harus serba mandiri. Menarik.

Nama tempat kemahnya adalah Maha Naim. Tempat ini juga pernah dijadiin tempat kemah kakak-kakak kelas taun lalu. Begitu denger kalo angkatan gue mau kemah kesana, kakak kakak kelaspun berbondong bondong menceritakan kisah Maha Naim yang konon katanya adalah tempat uji nyali bukan tempat kemah....

Ini tweets nya mbak mbak atau mas mas 93 yang keceh :

bacanya dari bawah

Nah. Gue sempet takut sih, tapi enjoy aja. Sok berani dikit nggak masalah lah...

Lagipula, gue yakin bahwa gue tidak akan kenapa napa. Karena gue berpegang teguh pada fakta dari @TipeDarah :


Wow, gue terdengar keren. Gue paling oke kalo dilepas di hutan. Gue adalah perempuan hebat dengan kekuatan super memanggil hewan-hewan.............. Oke, nggak selebay itu.

Nah, jadi seluruh anak kelas 8 langsung capcus ke Maha Naim sana sekitar jam.... berapa ya ah pokoknya jam 7 lebih. Mungkin jam 8? Naik bison. Jadi, anak kelas 8.4 itu, yang nomer absen 1-13 naik bison 7, sedangkan absen 14-27 naik bison 8 dengan nama LEHA DOMESTIK, itulah bison yang gue naikin.

Sumpah ya si LEHA DOMESTIK ini nyebelin banget. Tempat duduknya sedikit sekali dengan tempat buat barang bawaan yang amat sempit. Kebetulan bison yang gue naikin ini mayoritasnya anak-anak Padi dan Rajawali dengan bawaan yang kebetulan berat berat dan banyak banyak. Di bison ini gue cuman sekelompok sama Yolan sama Qonita dengan bawaan yang berat tapi tak banyak. Soalnya kan barang yang gede gede udah diangkut sama mobil putih super cepat yang dikendarai Pak Jun yang super.

Awalnya gue duduk bertiga di satu kursi sama Talitha sama Nuvi. Tapi, gue ngerasa sesakkhhhkkhh. Akhirnya, kan disebelah kursi itu ada kursi keciiiiil banget tempat kernetnya duduk, nah, ditengah perjalanan yang menegangkan karena jalannya berkelok-kelok itu, gue pun langsung duduk di sebelahnya pak kernet dan kaki gue nangkring di kursi yang awalnya gue tempatin.

Cukup menegangkan sih, ditengah-tengah perjalanan yang berkelok kelok.....................................................................

Setelah sampai di Maha Naim yang konon katanya tempat yang halus-halus bersemayam itu, kita kita langsung ndiriin tenda masing-masing kelompok, masang-masang tongkat buat pagernya, naburin garam blosok (kalo gak salah) buat menangkal yang tidak-tidak, naruh tali ijuk warna item di sekeliling tenda buat menangkal ular dan sebangsanya, dan bikin parit pake cangkul. Fyuh, gue merasa seperti wanita perkasa. Nggak lupa, kita berdoa supaya nggak terjadi apa-apa selama 3 hari disana.

Disana seru juga, walaupun kalo jam dua belas malam lebih, ya sekitar jam satu pagi sampe jam lima pagi, dinginnya amboy.

Gayamu bakar tenda

Itu tweetnya salah satu temen gue yang kedinginan. Namanya Habel. Dia alay. Dan sok cool. Dan tidak kece. Dan sekian terimakasih. -_- p/s: Peace Bel... peace...

Nah. Banyak games-gamesnya juga, entahlah gue nggak seberapa merhatiin 8.4 pringkat keberapa kalau games games, pokoknya tampilan yel-yel kita peringkat II, tampilan api unggun peringkat II, sama penjelajahan peringkat II.

Ada kejadian yang enggak-enggak juga disana. Tapi kelompok gue Nusa Indah nggak merasakan secara signifikan. Tapi, kelompok Padi sih.. iya.

Katanya, Padi habis mbuang sisa bebek goreng bekas lomba masak dan ditaruh di kresek hitam. Jelas jelas masih merekat daging bebek di tulang tulangnya. Besoknya, Talitha ngeliat bebeknya udah habis tinggal tulang dan berada di luar kresek item.

Kalo diduga kucing, ya nggak masuk akal juga, karena daging bebek itu alot. Selain itu, sisa tulangnya itu bersiiiih banget dari sisa sisa daging. Talitha yang sudah akrab dengan dunia perkucingan menyatakan bahwa jika hipotesis tentang kucing yang menghabiskan makanan makanan tersebut adalah tidak masuk akal. Hi, serem. Biar suasana nggak tegang, gue berniat menenangkan mereka dengan bilang, "Ah, aku kok yang makan bebek kalian tadi malam. Hahaha tenang ajaa," tapi gue urungkan.

Belum lagi si Saila yang katanya ngerasa di'pegang' sesuatu waktu duduk di dapur tenda bareng Afalah pas malem-malem sekitar jam 7-an. Habis itu Saila langsung masuk tenda sambil nangis.

Masih banyak kisah kisah lain dari kelas lain yang konon katanya lebih menyeramkan, malah ada yang bisa berkomunikasi sama yang halus-halus itu. Ada ada aja.

...

Nah, ini waktu penjelajahan. Waktu penjelajahan itu ya, dua orang ditinggal di tenda buat jaga tenda buat bersih bersih dll. Sedangkan sisanya ikut penjelajahan. Dari kelompok gue sih yang tinggal di tenda itu Dinda sama Qonita. Sedangkan gue, Yolan, Ayaa, Almira sama Auza dan Fitri ikut penjelajahan Jadi penjelajahannya itu kita berjalan keluar dari area perkemahan terus suruh berhenti di suatu tempat terus dikasih kertas yang isinya pertanyaan logika gitu. Kalo udah selesai, kita lanjut jalan dan suruh njawab pertanyaan logika lagi. Setelah dua duanya selesai, kita kembali ke perkemahan.

Weits, jangan salah. Walaupun kedengerannya super sederhana, tapi nggak segampang itu. Tempatnya jauh jauh dan menanjak nanjak, apalagi ngejar waktu biar nggak ketinggal. Nggak jarang sampe kita lari-lari. Keringet dimana mana semerbak pakaian penuh keringat membunuh jiwa. Halah.

Nah, yang cukup menarik itu ya game menara air. Game nya kayak gini :

p/s: ini bukan foto anak sekolah gue. Ini ngambil dari web orang wqwq. sumber 

Jadi, ada pipa super tinggi yang dibolong bolongin. Di dalam pipa ada bola pingpong yang harus dikeluarin dengan cara diisi air terus terusan. Biar airnya naik, bolongan bolongan itu harus disumbat pake anggota badan yang ikut main. Ada yang nyumbat pake pipi, pake jari, pake kakik, pake paha, pake segenap jiwa dan raga.

Umm... kalo di foto diatas kan pipanya nggak tinggi, sedangkan yang sekolah gue pake itu, pipanya super duper tinggi. Lebih tinggi dari pak guru dan bu guru ._. Bayangin seberapa tingginya. Jadi, nyumpel nya itu susah pake banget.

Gue, Yolan, Faiq sama Qonita jadi penyumpel bagian paliiiiiiiiiiiiiiiiiiiiing bawah. It means, paling sering kena gebyur sana sini, paling merana tertendang kesenggol sana sini, dan cukup utama karena bagian paling penting adalah di bagian pipa paling bawah, walaupun bagian atas atas juga penting.

Pas awal awal main, air pun udah mulai jatuh ke bawah dengan ganasnya. Kena kepala gue dan gue kaget mampus. Jilbab gue akhirnya turun dan nutupin mata. Akhirnya gue teriak teriak lah, "WEE GAK KELIATAN WEEE WEEEE" bingung abisnya. Udah nggak bisa liat, tau tau ada kaki nindih jari gue yang lagi nyumpel gara-gara sumpelan gue bocor. Mana diteriakin sana sini "YANG BAWAH BOCOR YANG BAWAH!!" "NAAAAAAD JARI MU NAAAD!" Yaelah mana gue tau wong keliatan aja enggak.

Akhirnya Qonita langsung narik jilbab gue dan buru buru nyumpel sumpelannya lagi. Well, membantu sih, tapi tarikannya terlalu maut, bayangin aja jilbab gue ditarik sampe jidat paling atas dan rambut gue mengintip diam diam. Akhirnya gue kibas kibas kepala dan krudung gue kembaali normal.

Sepanjang game, gue selalu ngedengerin teriakannya si Ayaa, "HE PAHAKU BOCOR PAHAKU BOCOOOOOOOOR!!!!!!!!". Wow, paha Ayaa bocor.

Gue kasian sama si Yolan. Dia keliatan kayak anak kelaparan menggigil di tengah keramaian ._. Wqwq, diantara gue Yolan Faiq dan Qonita, yang nggak pernah ketawa atau senyum pas game menara air ya cuman Yolan. Dia kedinginan berat. Sedangkan gue Qonita sama Faiq masih sempet ketawa bahkan sempet nyanyi.

Tapi nyanyinya nggak diterusin, gak bisa napas e. Satu bait lagu, e kegebyur, satu bait lagu e kesenggol, satu bait lagu, e sumpelan renggang. Masa' ya, nyanyi nya gini, GALIH DAN QONI (ratna nya di rubah jadi Qoni soalnya pacarnya Qonita namanya Galih ._.) MENJAAALIN CINTAA CINTA BERSEMI SEDA – HAFFTTTT PFFTTHH RI DULUUKHHPFTT HAH HAH HAH. Gak seru bet.

Mana kalo kena air muka nggak bisa dilap lagi. Jadi, ada dua orang yang bagian ngusapin wajah wajah merana pemain yang basah kuyup. Mereka adalah Saila sama Rara. Pertama kali di usap, gue diusapin sama Saila, gue kaget buanget, tau tau ada sehelai benda kasar menodai wajah ini. Kena pipi kanan doang, sreeet. Nggak mantep. Yang kedua, diusapin Rara, kena seluruh wajah tapi gak enak, handuknya kasar dan sudah penuh air.

Mau nengok keatas e takutnya kegebyur. Jadi ya nengoknya cuman ke samping sama kebawah. Itu pula nggak nyaman banget karena posisi tangan sudah kaku kan dari tadi posisinya samaaaaa terus gak boleh dilepas. Entahlah, kelihatannya kok gampang banget tapi sumpah lho gamenya nyeremin hiiiii O.O

Ohya. Mandinya. Mendebarkan.

Satu kamar mandi itu cukup besar untuk sepuluh orang masuk sekaligus. Di dalam kamar mandi itu ada sekat sekat. Satu sekat satu orang lengkap dengan tampungan air buat mandinya. Tapi, nggak semua sekat ada gayung sama airnya. Jadi, gantian. Menegangkan, karena tiap sekat nggak ada pintunya, jadi bisa liat liatan. Hiiiiiiiiii

Tapi ngangenin tau.. harus rebutan bangun pagi pagian sama kelompok lain biar mandi duluan, rebutan tempat biar nggak harus nunggu giliran.. naasnya gue selalu nunggu soalnya gue selalu kalah rebutan. Kalo masalah rebutan rebutan gini, gue bukan pakarnya. Si Ayaa noh, pakarnya rebutan.

Tanggl 3 Maret sekitar jam 12 siang, kita siap siap buat pulang. Alhamdulillah dari semua game, 8.4 peringkat II. Yeay.

Oke, segitu aja sih pengalaman dari kekramatan Maha Naim. Babai :)

You Might Also Like

3 comments

Popular Posts

Subscribe