Takut, Karate, Koplak, beautiful day, ellappperrrrr

19:31:00


Hai bloggybear :D

Ini hari ke-7 puasaanku. Alhamdulillah yah mba *ala Syahrini*, bisa puasa dari hari pertama sampe seminggu penuh, hehe. Buseet.. banyak banget godaannyah, mulai dari iklan iklan di TV TV yang tanpa permisi bikin pingin ber - mokel ria, tapi gimanapun aku bahagia bisa nyampe maghrib nahan makan minum.

Umm-- hari pertama, sumpahyaa, aku gak kuat... gak gak gak kuat, gak gak gak kuat, aku gak kuaat... sama iklaaan di TV . Hehe, meskipun gitu, yeah, walaupun aku udah berkali kali bilang ke mama, "Ma, laper," terus mama bilang, "Yaudah minum sana toh nak,". Aku tetep bisa nyelesai-in sampe Maghrib kok hehe.

Hari kedua mendingan sih.

Hari ketiga juga.

Hari keempat... wow! Aku udah mulai masuk sekolah, jam stengah lapan pagi dan pulang jam duabelas kurang seperempat. Pulang pulang, biasanya aku makan siang, nah berhubung ini kan bulan puasa yg penuh berkah, jadi kegiatan makan siang di skip aja, dan diganti : "Ber-internet ria, yeeaaah!!!!"
Alhasil, puasa jadi lebih ndak kerasa hehe. Eh.. tau tau udah jam empat sore, eh.. tau tau udah diteriakin mama suruh mandi, eh... tau tau tetangga sebelah melahirkan, oke, yang itu nggak usah dibaca, eh .. tau tau udah dug dug dug.. Allahu akbar Allahu akbar!
Yeah! Udah waktunya buka puasa!

Semuanya lancar lancar aja sampe hari keenam. Sahur nya ngantuk ngantuk agak males dan cukup kenyang, buka puasa, apapun menunya selalu masuk perut dengan senang hati.

Tapi di hari ketujuh kayaknya beda deh. Gini aja deh, apa kalian nggak sebel, puasa puasaan gini, masih ada aja ekskul olahraga? HARI MINGGU PULA!!! Dan, coba tebak, ekskul apa yang aku maksut? Basket? Bukan.. bukan... Nge-band? KAN UDAH GUE BILANG, OLAHRAGA!!!! Yaudah, daripada kalian pada bengong, boring, tak kasih tau... that's.... KARATE!!

Kaget? Apalagi aku. Seneng? Kasian aku. Laper? Jangan makan aku.

Well, buat kalian kalian yang karateka mungkin nanggepin peristiwa ini biasa-biasa aja. Halah... gitu aja kok sampe di post di blog seh.. GAYAMU IKULHO NAD!!! Tapi, aku yakin deh, buat kalian yang bukan karateka, pasti kaget, atau minimal... laper. Yadong, blogku kan menggiurkan, zluuurp.. zluuurpp. Aku udah sebel yah, udah PUASAAN, hari MINGGU pula! Ah, ekskul ini menambah deritaku selain kotak mention twitter ku yang nggak ada isinya, hiks hiks #alay.

Sebelnya lagi, kekhawatiran kalo ntar nggak ada latihan. Biasanya sih gitu. Dateng doang, eh terus disuruh pulang.

Akhirnya, dengan superduper amat sangat luar biasa males, yeah, aku berangkat aja deh ke sekolah buat karate. And what? Waktu aku dateng, karateka yang ada cuman laki laki semua. Ya, LAKI LAKI!! --> mba.. capslock nya mba... banyak banget.. mata saya juling mba...Dengan muka ketakutan, aku coba cari cari temenku yang perempuan. Seharusnya, dia udah ada disini. Kan, tadi dia bilang dia udah berangkat, sebelum aku mandi dan berangkat ke sekolah. Yaudah, dengan melasnya, aku duduk menyendiri sambil pegang HP ku yang rasanya pengen tak banting.

Setelah nunggu, dan nggak kuat, .... yah, ada sih, adek kelas yang cukup aku kenal baik, cowok, terus yah, setelah memberanikan diri, coba tanya deh, "Bi," suaraku serak sumpah. Dia noleh. "Bi, Amii mana?" terus dengan suara adek kelasku yang agak susah didengar, atau akunya yang budek , dia jawab, "Tadi digonceng sama sinpai," aku kaget dong. "Di gonceng sinpai?" <<tanyaku kemudian. Adek kelasku ngangguk.

WHAT THE HELL??
CIH, NGAPAIN GUE KESINI TADI? AARGGH MENDINGAN GUE TWITTERAN KALO GITU. UDAH PEREMPUAN SENDIRI, PLIS DEH YA, GUE UDAH LUPA BENER BENER LUPA SAMA GERAKAN KARATE. DITAMBAH LAGI, AARGGH, SINPAI *sensor* DATENG, LAGI!!! SUMPAH, DISINI GUE BAKAL LATIHAN SAMA ORANG ORANG HEBAT, DAN ANEHNYA, GUE GAK SUKA ITU!!! TIDAAAAAAAAK!!!!!!!!
Sebagai pelampiasan meso meso yang tak terucapkan karena puasa - perhatian, kalo ndak puasa aku juga nggak sefrontal itu buat mesoh lho - HPku yang jadi pelampiasan. HP touch screen malang itu aku puter puter dengan sadisnya di paving.
Btw, ini ceritanya sinpai-ku lagi nggonceng Amii entah kemana.

Buat kalian yang mungkin bingung sama apa yang aku omongin tadi, PASANG DONG MATA KALIAN! AH MASA' GITU AJA GAKTAUSEH? nih, ada link ke Wikipedia Bahasa Indonesia yang mungkin bisa membantu ngasih sedikit info soal karate hehe.
Dan, karena di Wiki tadi ndak ada istilah sinpai, atau akunya yang nggak mbaca, er -- tak kasih tau wees. Sebenarnya aku nggak tau secara tulisan, kata kata sinpai itu ditulisnya gimana. Pokoknya, biasanya aku nyebutnya senpe, tapi harusnya sinpai, atau mungkin senpai. Emm-- aku nulisnya sinpai aja yah. Sinpai itu semacem 'kakak' yang ngelatih karateka. Tapi ada juga, yang disebut sensei. Secara arti sih, sinpai itu artinya emang 'kakak'. Kalo sensei itu 'guru'. Hm.. kayaknya.. kayaknya lho ya, sebutan sensei atau senpai itu diukur dari tingkatan sabuknya deh.

Nah, balik lagi ke cerita, mm.. tadi pas aku dateng itu ada sekitar ada 7 karateka yang AKU LIHAT DI SMP TEMPAT LATIHAN (sama aku). Biar detail, sini tak kasih tau tingkatan sabuknya. Penting gasih? Yang masih kelas 8 kayak aku gini, ada temen dari ranting lain (sekolahnya juga lain), cowok, sabuk oranye. Buat adek kelas, kelas 7, ada dari ranting SMP lain (cuman rantingnya doang, tapi sekolah nya se sekolah sama aku), udah sabuk biru Kyuu 5. Ada lagi nih, adek kelas se-ranting dan satu sekolah sama aku, baru sabuk putih, jadi masih pake seragam olahraga gitu. Ada juga yang udah SMA, ada yang sabuk item, coklat, biru. Ada juga yang mahasiswa (alumni sekolahku lhooooo) masih sabuk oranye. Hehe, kalo aku yang jelek ini sih, masih sabuk hijau.

Akhirnya, setelah lamaaaa banget nunggu sampe jadi fosil cantik, eh, mbak Nisa *sebut aja gitu*, nyuruh aku ke gerombolannya. Ternyata, mau digonceng ke tempat latihan yang entah dimana.
"Ayo, tak gonceng," katanya. "Nang ndi mbak? (baca : kemana mbak?)" tanyaku. "Mboh, iki. Melok ae wes (baca : gatau nih. Ikut aja deeh)" yaudah. Aku, sama karateka lain yang masih SMP, digonceng sama kakak kakak karateka yang keren keren ini ke tempat latihan entah dimana.

Brrmm.. brrmm....

Wuuzz....

GILAAAK!!!! MBAK NISA KALO NYETIR SEPEDA MOTOR, GILAAAK KENCENG MAMPUUUSSSSS!!!! NIH KRUDUNG JADI MO LEPAS TERUS!! TIDAAAAAK!!!!! GILAAAA!!!!! SPORT JANTUNG GUEEE !!! AAAAAAA!!!!!!!!! MBAAAK!!! TURUNKAN KECEPATAAAAN!!!!!!!!!! MBAAAK!!!! KALO MAU MENGGOK JANGAN NGEPOT NGEPOT MBAAAK!!!!!! INGAT ADA ANAK ORANG LAGI KAU GONCENG MBAAAK!!!!!!!! MBAAK!!! AWAAS!!! MOTORNYA MIRING MBAAAK!!!!! MBAAAK!!! AWAAAS ADA MOBIL KURANG DUA CENTI AJA UDAH NUTUL MBAAAK!!! MBAAAAAAK!!! ADA KUBANGAN AIR AWAS LICIN MBAAAK!!!!! MBAAAK POLIIIISIII TIDUR MBAAAK!!! MBAAAAK!!! KAPSLOK KU JEBOL MBAAAK!!!
Itulah jeritan hatiku pas digonceng Mbak Nisa. Akhirnya, sampe juga di tempat latihan yang lain. Nggak tau deh itu tempat apa yang jelas bukan restoran. Yaiyalah, siapa juga mau latihan karate di restoran?

Disitu aku ngelihat si Amii dengan melasnya lagi push up sama dua karateka lain. Setelah menenangkan jantung dan cengengesan sebel dikit sama Mbak Nisa cantiiikk (gini gini udah sabuk coklat lhooo, uwoooh!!!), aku langsung ganti baju karate dan ikut latihan.

Perasaanku pas mulai latihan adalah, mampus gue sabuk ijo gak bisa apa apa, mampus gue sabuk ijo udah lupa kata 1, kata 2, kata 3 (buat yang gatau, bisa di cek di Wikipedia yaaa), mampus gue naik dua tingkatan tapi plonga plongo gini. MAMPUS GUE MAMPUUUSS!!!!
Pas masuk ke arena latihan, aku langsung ke Amii. "Iih, ijoo.. ijooo!!!!" tunjuk Amii histeris ke sabuk ku yang, .. ijo. "Kamu bisa ijo, aku masih oranyee, huaaa" lanjutnya. Aku cuman cengengesan nggak enak gitu. Siapa sih yang mau naik dua tingkat gini?? Aku itu maunya sabuk oranye kayak kamu Mii, bukan sabuk ijo gini! Aku juga bingung kenapa bisa naik dua tingkat! Jangan salahin aku dong Mii!!!
Oke, mulai pemanasan fisik buat karate. --> pemanasan beneran. Tuk, wak, gak, pat, ma, nam, juu, pan!

Nah, ditengah ketakutan, aku bisik bisik deh ke Amii pas pemanasan, "Mii, masih hafal kata?". Dia jawab, "Gak lah,". Fyuuh hatiku lega. "Kalo kata 1, kata 2, kata 3, hafal," lanjutnya. Heeekk?? Hatiku mencelos. Ya itu, sama aja kamu jawab, "HAFAL BANGET NAD! HAFAAL!!!!" Lha wong selama ini baru diajarin kata yang itu tok. Yah, ada lagi sih, Jion. Tapi itu kan bukan kata dasar. AH, POKOKNYA GITU DEH!!! "Mmmh, aku lupa semuanyaa," bisikku ke Amii. "Lhe?" jawabnya. "Bantu aku ya Mii," "EMOH," "Lhe?? Kenapa sih?" "EMOH, salahe gak pernah latihan," Hehe. Iya se, aku gak pernah latihan, maafkan akuuuu!!!!!! "Lheee,"

Yaudah. Dengan pasrahnya aku ngikutin apa yang akan terjadi berikutnya.

Alhamdulillah, gara gara yang latihan sabuknya campur campur, jadi latihannya dibuat sama. Dari dasar. Hatiku meloncat gembira sementara. Tapi... di tengah tengah......

Senpai : "Ngga (menyebut salah satu murid sabuk hitam), kamu latih ini ya, aku tak ngelatih yang itu (nunjuk dua murid laki laki sabuk hitam juga)"
Murid sabuk hitam : "Osh (baca : ya),"
Oh tidak, kenapa harus senpai yang iniii (baca : Murid sabuk hitam yang dipanggil sama senpai tadi)????"

Akhirnya, kita disuruh melakukan kata 1, kata paling dasar yang pernah diajari. Gerakannya sih gampang, gerak sambil muter muter hehe. Tapi AKU UDAH LUPA. Mmm.. sebenrnya inget sih, 3/4 nya masih inget. Tapi... gitu deh.

Ternyata masih bisa xD

Setelah lancar, suruh nggerakin kata 2, hehe, mendingan kata 1 tadi deh, yang ini lebih lebih lupa lagi.

Ternyata masih bisa xD

Setelah lancar, suruh nggerakin kata 3, wew --" Lebih parah walau gak parah parah amat. Setengah lupa, setengah enggak.

Well, masih bisa sih.

Walaupun di latihan kali ini nggak disuruh pake tenaga yang tinggi, karena puasaan dong, tetep aja bikin keringat ngucur dengan derasnya, detak jantung nggak beraturan, bibir kering, dan yang pasti HAUS. Bahkan si Amii sempet nggak ikut latihan sebentar gara gara fisiknya yang gampang nggak kuat kalo puasaan gini.

Setelah latihan sampai kata 3, break time, waktu yang ditunggu tunggu semua umat manusia dalam balutan keringat di arena latihan. Begitu disuruh isitrahat, baru jalan beberapa langkah ke kanan, aku udah ambruk nggak karuan.

Bukan ambruk pingsan, atau sakit. Capek. Detak jantung masih nggak karuan, apalagi nih tenggorokan keringnya ngalah ngalahin Gurun Sahara. Aku langsung mbenerin posisi duduk, terus ngeluh sama Amii bentar, terus tiduran deh di lantai.

Sebenernya, tempat aku dan Amii duduk pas itu terhitung masih di arena. Jadi, pas detak jantungku mulai agak stabil, aku duduk dan ngelihat tiga karateka laki laki yang lagi meragain kata 2.

GILAAAKKK!!!!!!!! TUH GERAKAN PERFECT BANGEEET!!!!! GEMEEES!!!! AJARIN GUE GITU DONG!!! WOOOY INI PUASAAN, KALIAN KOK KUAT SIH, MAS MAS, DEK? KEREEEEEEEEEEN!!!!!!


Amii bilang "Nggak bakat, kita nggak bakat gitu," sambil cengengesan. Aku meng-iyakan. Si anak kelas 7, sebut aja namanya Teda, yang sabuk putih itu, cengengesan. Hm, diketahui ternyata si Teda ini temen les bahasa Inggris nya Amii dari kelas 4 SD.

Dengan melasnya aku ngeluh ke Amii,
"WHAT A STRONG BOYS STANDING THERE!! WHAT A COOL BOYS STANDING THERE!!!! WHAT A GREAT MOVEMENT THEY DOING OVER THERE!! WHAT THE HELL THEY ARE SO COOL AND WE'RE SO WEAK!!!!!"
Yeah, aku payah. Sangat payah.

Setelah ngeluh gitu, aku baru sadar, sebut saja namanya Abi, anak kelas 7 yang sabuk biru, skarang duduknya bungkuk dan ngos ngosan. Padahal tuh anak biasanya ndak gitu. Biasanya duduknya tegak banget, rapi, saya kagum sama caranya ber etika. JEPANG BANGET ^O^

Terus, aku bisik ke Amii, "Mii, Abi bungkuk lho," terus si Amii nengok ke Abi, dan lihat ke aku bentar, dan KITA KETAWA HUAHUAHUAHAHAHAAHAHAHA. "Maklum, dia juga manusia, hehe," kata Amii ke aku.

Setelah gitu, aku kembali nonton dua cowok (ya, skarang dua, tadi tiga, tapi yang satu masih cukup kecil jadi boleh istirahat) meragain Jion.

GILAAA!!!! KEREN KEREN KEREN
"Mii, keren bangeeeeeet," kataku ke Amii. Si Amii pun meng-iyakan.

Terus aku bilang, "Mii, ngelihat mereka aku jadi laper,". Si Amii sama Teda ketawa.

Tapi beneran loh, lihat mereka aku jadi laper. Ikutan capek sih saking seriusnya.

Kurang lebih 10 menitan menggelepar melas bagai gembel kelaparan, kita boleh ganti baju. Ganti bajunya bukan 'ganti baju' kayak gimana lho ya. Jadi, kalo cewek tuh pasti pake daleman T-Shirt, jadi kalo mau bongkar pasang pake baju karate, ya langsung copot pasang aja gausah ke kamar mandi.
Pas udah pake jaket, aku bilang ke Amii, "Mii, Abi daritadi gak senyum blas lho Mii,". Terus Amii nengok ke Abi, katanya, "Bi, Bi! Senyumo (baca : senyum deh)". Si Abi cengengesan. Yap! Amii udah bikin si Abi senyum kembali >> entah kenapa kata kata ini jadi kayak menggambarkan Abi adalah cowok patah hati yang tidak bisa tersenyum kembali dan muncullah Amii yang mengembalikan senyumnya. Ih, lupakan.

Nah, pas itu juga aku lihat Teda kembali make kacamatanya. Wow, kalo pake kacamata dia kelihatan..... beda. Kalo dia udah jadi karateka, orang nggak akan nyangka dia karateka kalo pake kacamata itu. Mmmhh... mmhh... ummpph... cuph.. cupu...

Aku bilang ke Amii (lagi), "Mii, Teda kalo pake kacamata jadi.. cupu yah? Kalo gapake... nah.. baru deh,"

Terus Amii bilang ke Teda, "He, gausah pake kacamata po'o,". Terus Teda jawab, "Knapa?". Dengan polosnya aku bilang, "Kamu cupu tauk kalo pake kacamata," sebenernya aku mengharapkan reaksi Teda cengengesan. Tapi pas denger ucapanku tadi, senyumnya lenyap. Dan, gelagapan aku minta maap, "Ehh ehh, maaf maaf, aku gak bermaksut gitu, halah.. jangan tersinggung talah, yaya, aku gak bermaksut lhoo, maaf talah dek, maaaaaaaaaaaf,"

Amii komentar, "Halah, segitunya, dia nggak gampang tersinggung kok, dia udah tak siksa bertahun tahun, nggak gampang tersinggung koooook,"

Aku tetep aja minta maaf, "Ya ta? Maaf yaa, maaaaaaaaaf,". Hehe, abis denger Amii ngomong gitu, Teda jadi cengengesan. Hatiku legaaaaa. Aku gak melukai perasaan orang di bulan suci ini. Tapi aku yakin, sebenernya Teda sakit ati sama omonganku tadi. Maaf dek, ndak bermaksut :( Maafin saya ya dek :(

"Nggak tersinggung kan?" tanyaku. Teda nggeleng.

Legaaaaaaaaaa << kayak habis pipis deh -_-

Nah, biar tambah detail, pas nunggu mbak mbak mas mas karateka yang baik yang mau ngasih tumpangan kita balik ke SMP (tempat latihan awal), Amii bilang ke aku, "Anak itu lho, kalo sms udah panjang nggak penting, ALAY LAGI!". Aku jawab, "siapa?" terus Amii jawab, "Tuh!" katanya sambil nunjuk Teda.

"ALAY?" tanyaku. "He'em," jawab Amii. Terus Teda bilang, "Lho, aku kan cuman forward aja,". "Tapi ALAY taukk," sela Amii.

Terus dengan jail nya Abi bilang, "Lha mbaknya sendiri nggak alay ta?" sambil cengengesan nggak jelas sambil pegang HP.

Si Amii pun murka.

"Nggak yooooooo," jawab Amii.

Hahahaa aku ngakak :D :D :D

Pas udah pake sendal, pas keluar arena menuju ke parkiran sepeda motor, aku bilang ke Amii (lagi dan lagi), "Aku jelek ya Mii?". Amii nyengir kuda dan bilang ke Abi sama Teda, "He, dia jelek ya?". Merasa wajib menjawab, Abi bilang, "Iya,".

Petir menghantam kepalaku << kata kata pasaran di novel novel. Padahal harusnya kan 'petir menyetrum kepalaku'. Mana ada petir yang menghantam? Ya nggak?

Amii sama Teda ngakak, Abi tetap dengan muka polos kebingungannya, dan aku tersenyum pasrah. "Abi yang bilang lho ya," kata Amii.

Sok bijaksana, aku jawab, "Nggak papa," belum selesai aku ngomong, Abi udah bilang, "Eh, nggak kok. Nggak...."

Pas denger itu, batinku memelas, "Kok kamu bilang saya jelek tadi dek? Huahahahaha, kalo kamu bilang 'nggak' .. ayo bilang saya CANTIK!!! Ayo!! Bilang saya CANTIK!!!"

#ngakak

Terus, sok bijaksana (lagi), aku lanjut bilang, "Nggak papa jelek, daripada ganteng hayo,"
Ya juga sih. Daripada dibilang ganteng??

Nah nah, ini nih yang bikin aku ketawa luar biasa setiap ketemu Abi, dia selalu melakukan sisi Narsis atau terjemahan ngawurnya : Narcissus Sisissus Sus Sus.

Dengan cengengesan khasnya, sambil ngerapiin rambut, Abi bilang, "Kalo aku ganteng ya?"

Amii jawab, "Enggak,"

Teda cuman ngakak.

Aku dengan frustasinya bilang, "IYAAAA!!!!!!"

"Aku ganteng kan?"

"Nggak," << Amii

"IYAAAAAAAA!!!" << saya

"Wesses.. aku kan ganteng,"

"Nggaak!!,"

"IYAAAAA!!!!!"

Meskipun anak ini udah bilang gue jelek tadi, bulan puasa rekk, gaboleh bohong. Kalo ganteng ya aku jawab ganteng, kalo jelek ya jelek. Kalo Abi cantik ya aku bilang cantik. Jangan mikir yang aneh aneh lho ya. Aku cuman nggak pengen bohong itu aja.

Abi cengengesan.

Teda ngakak.

Amii... cengengesan apa ngakak gaktaulah.

Aku frustasi sambil ngerobek robek tali sepatu.

Well, it's time to go home. Sebenernya bukan go home sih, tapi balik ke SMP.  Aku digonceng mbak Nisa lagi, hmm.. sport jantung akan dimulai dalam 5...4...3...2...1... GO!!

Brrmm.. brrmm...

Wusssshhh

Nggak seh. Nggak sebanter yang tadi. Ini lebih selow hehe.

Pas perjalanan itu aku denger masjid kampung sana udah mengumandangkan adzan. "Weeh, udah buka,"

Stelah sampe di SMP, bener aja, papa mama udah dateng pake mobil, dan begitu aku masuk langsung dengan ganasnya minum es degan yang dibawain. Mama bawa nasi Padang buat buka, tapi gaktau kenapa yah aku gak mood makan sama sekali. Akhirnya, .. gitu deh.

Tadi pas sahur juga, walaupun lahap, tapi aku nggak makan banyak kayak biasanya. Dan, hari tadi adalah hari terlapar kedua pas puasa selama satu minggu. Dan hari tercapek selama puasa satu minggu. Hari ter WHAT THE HELL selama satu minggu. Dan dan dan, hari ter "males buka" selama satu minggu puasa.

This day... is a cool day :)
Hari yang dimulai dengan ketakutan, diakhiri dengan ke-koplak-an, walaupun akhirnya males makan, cool day... cool.. day.... with cool friends, hehe.

Sok Inggris deh gue.

Udah yaaa, postingan ini memakan waktu 3 jam lho! TIGA JAM!!! Postingan terpanjang deh kayaknya hehe.
Maaf ya, kalo mata kalian juling gara gara baca ini.

NB : Hehe *nyengir kuda*, Tedaaa, saya tau kok tadi saya udah nyinggung perasaanmu ehhe. Maaf yak, saya nggak bermaksut gitu kok. Jangan minder pake kacamata ya, walaupun agak cupu dikit, ndak papa. Kamu jadi kayak SUPERMAN!! SUPERMAN lho dek!! Bukan SUPARMAN!!! Superman kan gitu seh? Culunnya kebangetan tapi kalo udah jadi Superman gantengnya nggak ketulungan. Eh, bukannya saya mau bilang kamu ganteng lho, *eh?* , tapi kacamata itu keren. Yang make juga insya Allah keren. Ntar kalo kamu udah jadi karateka, kamu mirip superman deh. Walaupun sebenernya nggak mirip sih. Tapi kan sama sama 'biasa' waktu biasa, jadi 'keren' waktu keren. Hehehe, over all, MAAFIN SAYA DEKK!!! SAYA NGGAK BERNIAT GITUUU!!!!! JANGAN BERHENTI PAKE KACAMATA!!! << kecuali kalo matamu sembuh sih. JANGAN GANTI KACAMATA PAKE LENSA BUATAN!!!!!<< apalagi kalo warna warni, ntar dikira yang iya iya deh. CEMUNGGUUUDTTTHHH QAQAAAA<< yang ini alay. Mohon maaf atas kesalahan teknis jari jari Nada Celesta yang ngelantur ini. Sekian terimakasih.

Oh ya, ada dua nama "Amii" yang warnanya biru itu, itu blognya Amii, kayak gini : Amii. Nah, di visit juga yah :*

Beautiful day, hihi

You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

Subscribe