Kelas 7 akan menguasai dunia -_-

12:24:00

Assalamualaikum yaaaaaah :D

Oke, di postingan kali ini, sebelum masuk ke intinyah, gue mau ngucapin makasihhh banyakkk ke Kak Lettha di blognya yang "Chocolettha" yang udah ngebantu banyak buat ngedit blog ini. Bahkan, gue bisa nimbang berat enggaknya blog ini. Back To Top, Kursor lucu, link jadi gede pas di sorot, dll gue lupa yah hehe, gue ambil triknya dari blognya kak Lettha. Over all, makasih banyak ya kak :) Nah, yg kebetulan lagi iseng baca postingan ini, coba juga deh kunjungi blognya kak Lettha : Chocolettha . Blognya keren banget dengan tutorials buanyak tentang cara ngedit blog :)

Haha, gue mau cerita nih kegalauan gue pas pulang sekolah barusan. Pas itu gue keluar kelas sama Yola, Dinda, sama Fitri (yah, sebut aja begitu), nah, kita berempat nunggu jemputan di depan gerbang sekolah. Disana, kita ngomong banyaaak banget sampe kadang kadang mulut gue sempet miring ke samping (yaiyalah, mana ada miring keatas?), dan yang pasti kadang kadang kita suka ngobrol seru sama pak penjaga sekolah. Iseng banget. -_-

Setelah ngobrol seru, satu persatu dari kita udah ada yang dijemput. Mulai dari Dinda, Fitri, sampai akhirnya Yola. Gue sendirian. OH TIDAK. Akhirnya, yaudah buat ngisi waktu, gue ngobrol iseng aja sama pak penjaga sekolah.

Tapi semakin gue sadar, sederet gue anak kelas 7 semua. Gaada yang kelas 8 kayak gue.
Gue gak tau harus gimana. Gue bingung, gue resah, tenggorokan gue kering, gue butuh makanan, perut gue kesakitan........................ ini kelaperan apa galau karena anak kelas 7 sih?

Akhirnya, gue mulai berfikir, "Oh tidak, anak kelas 7 mulai menguasai daerah ini!". Nggak tinggal diam, gue coba jalan jalan di sekitar sana, nyari tempat nunggu jemputan yang ditongkrongin anak kelas 8. Mulai dari warung deket skolah, depan warnet, depan parkiran sepeda, gaada anak kelas 8. Yang ada, anak 7 semuaaa!!!! Bahkan, anak kelas 8 pun ngga ada tuh gue cari di depan kamar mandi (Yaiyalaahhhh sapa juga mau nunggu jemputan di depan kamar mandi -_-).

Setelah gue berjalan di deket deket sana, gue menarik kesimpulan yang lebih mengerikan :

"Oh tidak, anak kelas 7 ada dimana-mana! Di deket warung, depan warnet, depan parkiran sepedaaa!!! Tak ada sebijipun anak kelas 8 ataupun 9!!! MEREKA MULAI MENGUASAI DUNIAAAA!!!!! Ini tidak bisa dibiarkan! Anak kelas 8 akan segera punah!!!!!!! Anak kelas 8 akan ditaruh di Suaka Marga Kelaslapan yang menampung para kelas delapan di seluruh Indonesia yang mulai punah dan dilindungi. Anak kelas lapan akan dibuatkan undang undang kepemilikan kelas delapan! Orang orang tidak boleh sembarangan memelihara anak kelas delapan. INI CERITA SOAL KELAS DELAPAN APA BINATANG PUNAH SIH?!"

Gue emosi. Bener bener emosi.

Pak penjaga sekolah pun dengan kalemnya tanya ke gue, "Dek, kamu sudah divaksinasi kan?"

Asem.

Karena gue gak bisa bertindak apapun, yah, kalo gue mau bertindak, gue harus bertindak apa? Mengusir seluruh kelas 7 keluar dari pangkalan? Teriak teriak norak "HEEE KELAS 7, PERGIII PERGII!!! PINDAHLAH KE DEPAN KAMAR MANDIII!!!!" Yang ada, anak kelas 7 langsung berbondong-bondong menghampiri gue dan mengirim gue ke RSJ.

Akhirnya, yaudah, gue pasrah aja menjadi yang paling 'beda'. Gue ngelihatin setiap anak kelas 7 yang lewat. Widih, keren keren. Tuh HP touch screen keren, bukan yang murah murah! Banyak yang pake BlackBerry, dan bukan BlackBerry murah! Ada juga yang pake Android. Gila deh adek kelas gue. Ntu mau sekolah apa BBM-an? SMS-an? MAIN GAME DI HAPE???? Gue geleng-geleng kepala. Bukan karena apa-apa, cuman ada lalat mau menclok di kepala gue.

Sesekali gue lihat anak kelas 8 sliwar-sliwer. Tapi rata-rata mereka langsung masuk ke warnet atau langsung dijemput orang tua. Sedangkan kelas 7, mengendap di sekeliling gue.

Sebenernya, kalo sekadar dilirik, gue gak jauh beda dari anak anak kelas 7. Bedanya cuman di badge seragam gue yang warna kuning, sedangkan anak kelas 7 badge-nya warna ijo. Juga kalo anak kelas 7 nggerombol sama temen temennya, gue sendirian. Secara fisik, gue gak jauh beda, bahkan mirip sama mereka. Gue berjilbab, wajah gue innocent cute gitu deh *eh, tinggi badan gue juga rata rata kelas 7, kira kira 147 cm (pendek banget), walaupun anak kelas 7 banyak yang lebih tinggi dari gue. Berat badan gue juga mirip mereka, sekitar 40 kg-an. Jadi, gak heran, puluhan anak kelas 7 sering bersikap gak sopan sama gue pas badge gue ketutup krudung, gue dikirain sesama kelas 7. Begitu tau kalo gue anak kelas 8.4, mereka langsung salah tingkah. Tapi gak semuanya langsung minta maap, "Maaf mbaak, aduuh, bahasaku tadi gak sopan,", ada juga yang berusaha tetep cool dengan bilang seenaknya, "O, tak kirain kelas 7," atau "O," aja. Nah, yang ini bikin gue ngasah golok.

Temen-temen gue kalo gue ceritain tentang adek kelas yang pernah ngira gue kelas 7, ada yang cuman ketawa, ada yang dengan antusias bilang, "GILAK! LABRAK NAD! LABRAK!". Tapi gue urungkan untuk ngelakuin itu.

Nah, balik lagi soal "Kegalauan Gue Tentang Kelas 7," setelah gue capek buat mentelengin setiap anak yang lewat, akhirnya, mama gue dateng pake sepeda motor. Mata gue berbinar, hati gue berdebar-debar, gue senyum senyum..... ini mo nge-date apa gimana sih?

Akhirnya, gue pamit ke pak penjaga sekolah dan langsung pulang.

:)

Udah? Gitu aja? Gak menarik -__-
Gausah gitu, lo tadi begitu baca postingan gue pasti langsung laper kan?
Gaada hubungannya deh.
Yaudah lho, lo HATERS blog gue apa gimana gue gapeduli. Mo apa lo?
Gue mau..... gue... gue bakal...
APA LO?
*kabur*


DO NOT COPY..........................

 
Ms. N. Celesta A.

You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

Subscribe