Semua yang Aku Simpan Bertahun-tahun di Otak

00:35:00

Halloooo!!
Udah lama nggak nge-post nih, habisnyaa, kuota modemku habis habis bis bis bis >.<

Kali ini aku mau nge-post soal yaah, tentang SAYA.

Profil sederhana saya bisa kalian lihat di profil pengguna blog ini. Mudah kan? Tapi kali ini saya mau cerita tentang SAYA YANG ANAK TUNGGAL.

Banyak orang bilang kalo anak tunggal itu enak. Apa-apa diturutin, nggak pernah dimarahin, dimanja, dan semua-muanya yang spesial spesial cuman buat anak tunggal. Minta ini dibeliin, mau sekolah mana diturutin, dan blah blah blah.

Dan ironisnya, banyak juga yang bilang kalo anak tunggal itu egois, sombong, boros, manja, dan gak mandiri.

Aku bosen tau nggak? Aku bosen ngedengerin semua itu! Nggak semua anak tunggal kayak gitu kok! Oke. saya nggak bilang kalo saya ini nggak egois, sombong, boros, manja, dan nggak mandiri. Karena apa? Karena saya nggak bisa menilai diri sendiri. Tapi dalam kenyataannya, seboros borosnya saya pasti akhir-akhirnya ditegur orang tua juga. Diceramahin berjam-jam sampe mbrabak kadang-kadang. Intinya, anak tunggal nggak seburuk itu sodara-sodaraaa!!! :D

Apa-apa diturutin? Mmm... nggak juga sih. Kalo sekedar jajan atau buku atau apalah.. yang ringan-ringan sih oke aja, ayook. Tapi, yang berat berat kayak minta HP, kamera, leptop, dll. Waaah, ntar aja deh... Kecuali kalo si keluarga anak tunggal itu orang kaya -___-"

Nggak pernah dimarahin? Kan saya sudah jelaskan tadi, saya jelas pernah dimarahi. Sering sih, hehe. Saya bandel sih. Tapi bodohnya, bandel bandel gini saya cengengnya kebangetan. Dimarahin dikit mewek, dibentak dikit, mewek. Bahkan, dikasih tau lembut-lembut lama-lama ya mewek. Unik sekali saya -_-" Oke, balik lagi ke masalah, saya sudah jelaskan! SAYA PERNAH DIMARAHI ORANGTUA. Dan, itu wajar. Nggak ada orang tua yang nggak pernah marah ke anaknya. Oke, mungkin ada. Tapi, paling enggak kan masih ditegur atau dibilangin halus halus apa gimana.

Dimanja? Kalo ini sih tergantung orang tuanya aja. Tergantung anaknya jugak. Bawaannya manja ya manja, meskipun dia nggak dibesarkan di keluarga yang memanjakan dia. Kalo bawaanya mandiri ya mandiri, meskipun dia dibesarkan di keluarga yang memanjakan dia. Kalo saya pribadi sih, tengah tengah hehe. Saya nggak tau saya ini manja apa enggak. Terserah orang lain deh. Tapi kalo dari pandangan saya, saya bukan anak yang dimanja. Mmm... mungkin kalo pas orang tua saya moodnya lagi bagus yaaa saya dimanja dikit-dikit laah. Tapi selebihnya, menurut saya sih enggak.

Minta ini itu dibeliin? Sekolah mana diturutin? Ah, pembaca, pikir sendiri deh. Saya capek ngejelasinnya.


Kalo ditanya pingin punya adek saya ya dengan semangat bakal jawab, "Ya mauuu,". Saya sih daridulu, dari TK, ngebet pengen punya adek. Abisnya saya ngenvy sih sama temen temen saya yang pada punya adek. Bahkan nih, dulu, dalam beberapa tahun itu saya dalam hati suuedih nggak punya adek. Jadi, setiap orang tanya, "Kamu nggak punya adek ya?" Saya minder sekali mau jawab. 
Pokoknya pertanyaan pertanyaan yang lazim ditanyakan orang-orang sampek telinga saya mau pecah saking bosennya itu gini, "Kamu nggak punya adek?" "Kamu mau punya adek?" "Mama toh, disuruh bikin adek lagi," "Minta mama dong,"
Didukung lagi sama lingkungan kelas yang bikin saya ngenvy bueerat. Waktu saya sekolah di kota pahlawan, Surabaya itu, sekitar kelas 1 SD - 2 SD, sekelas semuah muahnya punya saudara kandung. Ada yang punya kakak, ada yang punya adek, ada yang punya kakak adek, aku tambah ngiri berat. Ada sih, satu anak yang sama-sama tunggal kayak saya, tapi eh pada akhirnya dia punya adek juga -_____-"
Hadoh!

Akhirnyaa, setelah kenaikan kelas 3 SD, saya pindah ke kota santri, Pasuruan. Saya lupa, apa saya sendiri yang anak tunggal di kelas. Yang jelas, pas disana, saya enjoy aja sama status Anak Tunggal ini. Nggak banyak yang nanya neko-neko. Kalopun ada yang tanya, jawabnya standar aja sih, "Haha," "Iya," "Ya pingin sih," "Hahaha," "*senyum*" Tapi tetep kadang suka rada minder sih, meskipun nggak seminder dulu pas di Surabaya.

Setelah saya lulus SD, saya meluncur ke kota petis Sidoarjo. Disinilah pertama kalinya saya bener-bener ngerasa super enjoy sama status saya. Because what? Soalnya, temen temen saya juga banyak yang senasib sama saya. Tunggal. Merekapun sebenernya punya keluhan yang sama kayak saya, Kesepian. Dan yang pasti omongan orang orang tentang status kita. Bahkan terkadang kalo ada temen yang lagi emosi gara gara keluarga, kalo kita kasih solusi, bisa bisa si temen nyemprot, "Tapi kan kamu anak tunggal! Lha aku!". Wes, badmood stadium empat melanda batin.
Tapi ada juga sih, temen saya sesama anak tunggal, yang katanya malah nggak mau punya adek. Ngerepotin, katanya. Hahaha, kata-kata itu tanpa sengaja menaikkan kepercayaan diri saya sebagai anak tunggal.
Jujur, sebenernya saya mengakui saya belum pantas jadi kakak. Nggoda anak bayi aja nggak bisa. Dari dulu! Boro boro mau nggendong adek. Nuntun adek sepupu belajar jalan aja kikuk. Yaya, emang beda sih. Itu kan sepupu, tapi yaa kan sama sama adek bayi! Bahkan nih, suatu hari ada keponakan punya adek bayi, nah, tuh anak kan digendong papa, terus ditaruh di pangkuan saya. Aduuuh, saya bukannya langsung mbenerin posisi duduk si adek di pangkuan saya, malah jejeritan sana sini, "Aaah!!! Nggak mau!! nggak mau nggakmauuu!!!!! Aku gak beranii, huaaaa!!!"
Dan parahnya, saya masih cukup egois buat berbagi barang sama saudara. Bayangin aja nih, saya lagi makan eskrim misalnya. Eskrim gede yang biasanya saya makan sendiri, eeh, diminta adek sampe abis. Apa nggak sebel toh?
Atau atau.... ini nih yang paling sering saya dengar dari teman teman saya. Kalo adek nangis atau kenapa napa, kakaknya yang disalahin. Kakaknya yang diceramahin berjam jam sampek mbrabak. Semuanya kakaknya.

Tanggung jawab kakak itu besar banget meskipun nggak kentara. Dan saya pikir saya belum punya mental sekuat itu buat jadi kakak. Tapi kalau saya dikasih kesempatan, saya bakal berusaha lah. Saya pingin punya adek juga ada alasannya. Kesepian, buat seneng seneng, supaya gak minder, dan.... biar saya lebih dewasa dan bisa lebih sabar, saya bisa menghadapi sifat orang yang bermacam macam dimulai dari adek saya, kalo saya diberi kesempatan.

Balik lagi ke Anak Tunggal, harusnya saya bangga ya jadi anak tunggal. Beruntung, hehe. Tapi tapiii.... yaaah namanya manusia, yang punya adek pingin jadi anak tunggal. Yang anak tunggal pingin punya saudara.


Tapi yaudahlah. Nrimo takdir ae. Kalo dikasih kesempatan, saya bakal berusaha lah. Amiiin :')

You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

Subscribe