Myself?

15:06:00

Selamat pagi :)
Selamat siang :)
Selamat sore :)
Selamat malam :)
dan selamat selamat lainnya :)

Entri ini mau tak isi sama "yang nyumbat otak" selain problem di entri sebelumnya.
That's..... NILAI AKADEMIK SAYA YANG PAS-PASAN SEKALI >.<

Semenjak SMP, nilaiku bener bener nggak bisa diperhitungkan. KKM yang cukup tinggi rasanya sulit banget diraih. Apalagi kalo pelajaran pelajaran yang butuh kapasitas otak ekstra dan ketahanan mata buat ngebaca dan memahami buku tanpa gambar itu.

Nggak banget deh.

Waktu SD, nilaiku masih oke, mendingan daripada SMP. Sekarang? Sudah aku jelasin kan tadi?

Apalagi sejak mau naik kelas 8 ini. Dari kelas 7 aku udah ikut les privat dan hasilnya, okelah. Mendingan daripada nggak pake les. Aku lebih suka les privat soalnya kalo aku nggak ngerti, aku bisa tanya sengerti-ngertinya, sepuas-puasnya, dan tanpa minder. Ada pengalaman, pas SD, aku les di bimbel beken di kotaku, karena lesnya klasikal, alias kayak sekolah gitu, nggak ada perubahan yang signifikan sih. Aku kan nggak bisa tanyak sepuasnya kalo nggak ngerti. PR pun nggak selalu bisa digarap disana kan? Dalam otakku, aku selalu mikir gini, "Les sama sekolah harus beda. Lesku nggak boleh kayak sekolah. Kalo sama kayak sekolah, cuih, ngapain aku les? Mberat mberatin otak aja,"

Dan alhamdulillah, SMP ini aku les privat :)
Aku bisa tanya sepuas puasnya, bisa se plong-plongnya, bahkan bisa curhat curhat juga hehe. Tapi pelajaran nggak pernah lupa dibahas lho!

Aku udah mulai comfort sih, tapi lagi lagi masalah orang tua. Mereka pikir les klasikal lebih cocok buat murid berkapasitas pas-pasan seperti saya ini, huehehe. "Rencananya sih, nanti pas kelas 8 saya leskan di *sensor*," kata mereka kalo lagi ngobrol sama temennya soal anak. Aku otomatis langsung protes dan tak jelasin kenapa aku nggak mau.

Tapi, tiba-tiba aku agak goyah. Temen temenku kelas 8 ini banyak yang mau ikut les klasikal. Rasanya nggak asik deh kalo nggak bareng -___-"
Abisnya, selain kapasitas otak mereka lebih besar dari aku, les klasikal yang mereka mau ikut itu bimbel yang beken banget.
Terus gimana? Bertahan, apa ngikut mereka?

Bertahan aja kali ya?

Oke. Bertahan.

Bismillah :')


I don't want to be like the others. I just wanna be 'me'. Why should I have to be like the others? If finally I'm uncomfortable :)


You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

Subscribe